alhamdulillah :) · curcol · episode dodol · family

Assalamu’alaykum warahmatullah..

Alhamdulillaaah, akhirnyaaa nyambung juga koneksi internetnya.

Di dorm ada koneksi internet, tapi dari hari pertama dateng ga bisa terus..karena harus urus Alien Card dulu.

Jadi..maaf lho ya, kalo pada sering liat blog, tapi ga ada update atau facebook atau twitter…mmmm..terus yang pada sms, tapi ga dibales, maaf juga ya, soalnya sms dari korea ke indonesia mahal sih..pulsanya kan harus diirit, soalnya belum punya hp korea, harus punya Alien Card dulu masa’..huhu *cium tangan satu-satu*

Oiya, sekarang postingannya pake bahasa indonesia aja deh ya, takut lupa *kibasjilbab *najong *tabok

Hehe :p..peace out!

Ini panjang loooh.. *You’ve been warned J

19 Agustus 2012

Sesuai harapan 1 Syawal versi pemerintah jatuh pada hari ini. Saya dan keluarga sholat Ied dan ziarah ke makam Mbah dan berdoa untuk semuanya (Ya Allah, I really miss them at that time L L L, I mean really..really..really misssss them…It feels so different without them every Idul Fitri. Oh okay, It’s her birthday, anyway. Semua scene, mulai dari Mbah sakit, dirawat, obrolan terakhir dengan beliau, memandikan sampai menyolatkan, kenangan terakhir gue dengan mbah Putri dan Mbah Kakung muncul satu persatu..like a plop..plop..plop L).

Mungkin yang berbeda dari lebaran kali ini, saya dan keluarga hanya di rumah dan makan (setelah silaturahim dengan para tetangga tentunya yaa). Dan karena saya tau ini kesempatan terakhir saya makan daging dan ga tau bakal makan daging kapan lagi kalo di korea, maka makanlah saya sebanyak banyaknya, bakso, rendang, bahkan sosis goreng 1 pak. Lemak oh lemak datanglah..hohoho..

Jam 2 siang Om Noor dan Bulik Rosy datang tanpa para sepupu.  Mulailah Mama sama Papa, bilang khawatir karena saya berangkat sendiri ke negara orang untuk pertama kalinya. Dan Om Noor bilang sesuatu yang bakal gue ingeeeeet teruuuuus selama di sini, dimanapun:

“ Gapapa, kalo temennya dianter orangtuanya dong, Mbak. Mbak ayu kan juga ga sendirian di sana, kan punya Allah kan..” CRIING..CRING..CROOOT. darah pun mengalir-ngalir di tiap sayatannya. And I was like..speechless. ahuhauhuahuahua..

Sekitar jam 5 apa ya, Mibal dan Wano, pengantin baru tapi stok lama dan mari kita tunggu stok baru selanjutnya dari Inkopol *lirik Echi*, oh oke lanjut..sampe mana tadi? Oh iya, jadi Mibal dan Wano dateng sekitar 1jam. Mibal bilang, sebelum gue pergi, pokoknya harus ketemu dulu.

Sampe di rumah Om Bambang, sholat maghrib dan Isya pun saya jama’. Semua serba buru-buru, Om Bambang mulai telpon Om Adi untuk check in in dulu. Bahkan pas liat Mama, ya ampuun kok mamah pake jilbab langsung sih mah, kan ntar mau foto..wew *ga penting*. Dan karena Mobil ga muat kalo Mas Angga, Dek Dika dan Halim ikut, karena ada koper , ransel, dsb jadilah saya berpisah dengan kedua adik dan sepupu saya saat itu..ahuahuauahuahua.

Oh iya, saya kurang sehat juga beberapa hari itu sih à indikasi: Stress karena mau pergi jauh.

Dalam pikiran gue saat itu:

“Lo mau lanjutin sekolah ke Korea? Lo yang masih suka kangenan gini, serius?”

“Lo kan selalu mau pulang ke Jakarta pas di Jogja, Yu. Kok bisa mau ke korea? Korea kan jauh.. Come On!”

“Lo kan masih kacrut, Hay.  Masa mau ke korea..Sendirian pulak. Ntar kalo ketemu Song Joong Ki beneran gimana? (oh oke yang bagian Song Joong Ki, boong)*

“Nikahan Echi gimana inih..nikahan Echi?! Terus gue gimana dong?” *lho

“Gimana lebaran ala Nasar dan Muzdalifah ya kali ini?  Seru ga ya..kan biasanya ngapa2in ada beritanya tuh”

Labil lah pokoknya.

Bahkan di akhir, gue masih bilang: “ Mah..mah..ini beasiswanya gapapa masa katanya kalo mau dibatalin, ntar uang registrasinya dibalikin..ehehehehee..” *senyum senyum dodol.

Mama: *mendelik *ga santai

Papa: “GA BOLEH!  PROFESORNYA UDAH BAIK BANGET ITU, UDAH NGURUSIN SEMUANYA. INI KAN TINGGAL BERANGKAT DOANG! KAMU GIMANA SIH!”

Matek.

Gue: *mengkeret

mungkin ini kaya udah tinggal ijab kabul doang, tapi mau batal..gitu kali ya…huhu.

Maka, demi kesejahteraan umat, hubungan kedua negara, terutama kesejahteraan hubungan gue dan orangtua, berangkatlah gue ke korea, tanggal 1 Syawal 1434 H, 19 Agustus 2012, pukul 22.05 WIB, dengan Korean Air, dibayar tunai.

20 Agustus 2012

Row gue dilayani sama mbak-mbak pramugari cantik mirip Kim Tae Hee, masaaaa! Ahyak.. J

Karena gue denger di Korea lagi musim panas, keluar pesawat bersiaplah gue untuk menghadapi cuaca  panas korea dan ternyataaaa…

Dimana-mana basah..Hujan..alhamdulillah ^^ *belakangan malah tiap hari hujan lho*

Sayangnya sampai di Incheon, gue ga bisa makan apa-apa. Tidak ada restoran halal. Atau setidaknya tidak menyediakan makanan tanpa daging. Jadilah saya hanya sarapan 2 cup kecil cornflake coklat.

Advisor meminta saya untuk ke Jeonju, dan menghubungi salah satu siswanya: Ms. Choi Mi Hee, So I tried to find a public phone, cause I assumed that Indonesian number couldn’t make it in Korea. Saya dibantu oleh mbak2 penjaga toko buku, untuk menghubungi Mi Hee Eonni, and she said something Konglish *gatau juga, tapi kayanya disuruh coba terus sampe diangkat..heee* dan pergi, karena tokonya ga ada yg jaga. Harusnya yaaa, saya bilang “Ne..Ne..Gamsahamnida”..tapi yang saya malah bilang: “Gamsahamnida..Nggih..nggih” lupa kalo ini korea, bukan jogja. dan begitu sadar saya langsung ketawa-tawa sendiri di airport *toyorkepalasendiri

daaaaan karena tidak diangkat, tapi busnya mau berangkat, maka berpisahlah Saya, Mbak Devina dan Pak Nurhadi (Mereka akan langsung ke Daejeon).

Di lift, saya bersama dengan seorang kakek berpakaian rapi,, ketika melihat di pojok lift ada sampah tisu, si kakek langsung ambil sampahnya, terus dimasukkin ke tas untuk dibuang ke tempat sampah.. saya yang ngelihat jadi kagum..huhu..itu kan sampah orang, kalo orangnya itu lagi flu gimana? Kalo saya sih belum tentu ambil deh kalo sampah tisu.

Terus di bus, saya coba untuk menghubungi Mi Hee Eonni, dan ternyata…bisa! Bzzz -___-“ *kemana aje dari tadi..ngapain pake telpon umum segala -___-“

Bus berhenti di Jeong-an Rest Area,itu sekitar jam 12 siang, hanya 15 menit. Saya pun keluar dan mencari makanan yang kira2 bisa dimakan atau setidaknya air mineral. Tapi ternyata ga ada…bzzz.

Ada Rotiboy sih, tapi ga yakin, khawatirnya ada daging2an di dalamnya. Ada tteokboki, tapi satu kedai sama yang jual sundae (pork intestines), jadi saya ga makan apa2 seharian itu.

Sampai di Jeonju Core Hotel, jam 2 siang, saya bertemu Mi Hee Eonni. Mi Hee Eonni menawarkan untuk makan siang dulu, jadilah saya makan siang di sebuah family restaurant di Jeonju dan ternyata saya ditraktir. Huaaa..baiknyaa J

Sampai di Jeongup, saya bertemu advisor. Dan advisor memperkenalkan saya ke anggota lab yang lain dan direktur institute di Jeongup. Advisor juga bertanya saya ga boleh makan apa aja.  Untuk mempermudah dan ga bikin ribet, saya bilang aja, kalo saya Cuma makan seafood dan saya memutuskan untuk jadi vegetarian.. *daging sapi..daging ayam, till we meet again..huhuhu *suraam.

Saya diantar ke dorm (the dorm is really nice), dan selanjutnya makan bersama teman-teman lab di Mr. Pizza. I have no choice, so I just followed them. Dan menunya…daging semua, pork and beef. Tapi untung lah ada seafood. Temen2 lab, juga baik sih, bilang: eh ini lho Prof, ada pizza vegetarian sama pizza seafood. Jadilah saya pilih seafood.

Selesai makan, Saya diantar Mi Hee Eonni dan Min Ju ke Lotte Mart untuk beli barang yang dibutuhkan, kaya payung misalnya. Pas kita lewat rak soju, Min Ju nanya: “ Ayu, kamu tau Soju?”

Gue: iya tau. Itu kan mulai di ekspor lho, karena mulai terkenal.

Mi Hee Eonni: Kamu suka?

Gue: Oh aku ga boleh minum alcohol

Min Ju: wah padahal aku suka bir lho. Suka banget

Mi Hee Eonni: ini kesukaan temen2 lab kita, Yu. *nunjuk bir merek H**E . kamu tau makgeolli ga?

Gue: oh tau, arak dari beras kan, kadar alkoholnya dikit, tapi karena itu alcohol, aku tetep ga boleh minum itu

Min Ju: Wah Ayu, terus kamu minum apa dong?

Gue: Oh..aku suka susu kok, suka jus buah juga

Mereka: *ketawa

Gue: bzzz -___-“

Oiya, kalo belanja di korea, pasti ga bakal dikasih plastic. Harus bayar kalo mau plastic. Jadi setelah selesai, belanjaan ditaro di kardus. Ini untuk go green, ngurangin sampah plastic *oke ya, idenya ^^

Kita pulang sekitar jam setengah 10 malam, dan suasana di Jeongup udah kaya waktu KKN. Sepi, senyap, Cuma satu-dua mobil yang lewat, kanan kiri sawah..huhu.gelap lah.

Di tengah perjalanan, Min Ju nanya: “Ayu, kamu punya pacar ga?”

Gue: “Nggak. ehehehe”

Min Ju: “Lho kok ga punya?Kenapa? padahal kamu cute lho” *udah 3 kali gue dibilang cute hari itu, dan gue jadi percaya kalo orang korea akan menganggap semua orang yang punya double eyelid: cute. Seriously serious.

Gue: pengennya jawab “Ya nggaaak laaah yaaaa, ga ada pacaran dalam agamaku. Kan hubungan laki-laki perempuan harus dijaga, kalo dalam Islam” tapi karena itu kepanjangan, jadilah gue Cuma jawab: “Nggak tau ehehehe”

Min Ju & Mi Hee Eonni: *ketawa

Gue: bzzzzzz -___-“

21 Agustus 2012

Dormitory sampai lab itu keliatan jauh kalo diliat dari jendela, gue sampe mikir.. gue langsung mikir ”bener2 deh ini, jadi vegetarian, dan sering jalan kaki, pulang-pulang ke Indonesia, jadi singset deh ini.hahah”..

Dr. Jang mengantar ke daejeon naik mobilnya. Mulailah gue jadi ragu tentang keberadaan transportasi di Jeongup..huhu.dari kemarin naik mobil terus, dan ga pernah liat bus atau taxi di Jeongup sih emang. Di jalan kita ngobrol tentang banyak hal mulai dari keluarga, dormitory, hidup di korea, sampai masalah Korut- Korsel. Karena waktunya mepet, Dr. Jang nanya gimana kalo makan siangnya snack aja (padahal sarapan aja gue belum, tapi gapapalah). Diantarlah gue ke GS 25..dan menemukan TimTam dan KitKat Indonesia dengan label halal, dan juga susu pisang –liat label halal itu rasanya seneeeeeeeng banget. Beneran.

Sekitar jam 6 sore, saya dan teman-teman orientasi sampai di Muju Deogyusan Resort. Muju ini terkenal banget kalo winter, karena dipake untuk olahraga ski. Saya satu kamar dengan mbak Devina, Nora (Mexico) dan Rina (Nepal).

Di orientasi, ternyata baru tau kalo banyak orang-orang Yordania yang akan belajar juga di  KAERI Daejeon. Pas makan siang, gue sempet bareng sama mereka, mulailah mereka ajak ngobrol dan nanya macem-macem.

Y: kamu muslim ya?

G: iya, aku kan pake jilbab.

Y: kamu sampe kapan di korea?

G: oh tanggal 20. Tanggal 19 kan idul Fitri, jadi malemnya berangkat, paginya sampe.

Y: Idul Fitri? Apa itu?

G: itu lho, perayaan setelah ramadhan *gue jadi ragu, ni orang muslim apa bukan, padahal daritadi makan makanan yg halal.

Y: oh Aid al fitr.

G: oh iya, di Indonesia kita bilangnya Idul Fitri

Y: No! kamu harus bener bilangnya. Coba ngomong Aid al Fitr.

G: *coba ngomong sampe bener. bzzzz..-___-“

Y: oh..jadi kamu tau dong bismillaah

G: hah? Ya iyalah kan aku muslim.

Y: kamu tau Mohammad dong

G: yaiyalaaaaah..

Y: sadaqallahul adzhim tau ga?

G: OH COME ON! Gue kan muslim..bzzz -___-“

Jadilah secara ga langsung, somehow, gue ngerasa mereka kaya ngebantu gue, entah waktu games atau apapun..subhanallah.

Kelompok gue terdiri dari 4 foreigners, dan 4 koreans. Abdullah dari Jordan, Hilman dari Indonesia, Ramesh dari Srilanka, Gue, Kwon Woong, Jo Na Rae, Ahn SungJun, Lee Yu Mi. They are sooooo nice ^^

Di akhir orientasi, kelompok kita menang dan masing-masing dapet flashdisk 32 G.

Lumayan juga nih, kalo ospek di Indonesia kaya gini haha…

Foto2nya ada di facebook ya, silakan lho kalo mau liat..heheh.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s